Kompetensi Utama

Layanan


N219 Diharapkan Mampu Mengibarkan Industri Penerbangan Nasional
Penulis Berita : Humas/SA • Fotografer : Humas/SA • 28 Apr 2014 • Dibaca : 14650 x ,

Dir Teknologi dan Pengembangan PT DI Andi Alisyahbana menjelaskan komponen pesawat kepada Kepala Lapan Thomas Djamaluddin

Bandung, lapan.go.id - Program pengembangan pesawat N219 membutuhkan tim kerja yang cukup besar antara pihak pemerintah yang diwakili Lapan dengan pihak industri yang diwakili PT Dirgantara Indonesia (PT.DI). Perbedaan ‘budaya’ antara pemerintah dan industri pasti akan terjadi. Untuk itu, perlu dibangun kekompakan untuk mencapai tujuan bersama. Hal itu disampaikan oleh Kepala Lapan Thomas Djamaluddin dalam rangkaian acara kunjungan ke PT.DI, Bandung, Jawa Barat, pada Senin (28/4).

“Lapan melalui Pusat Teknologi Penerbangan mudah-mudahan bisa menyerap banyak ilmu dari PT.DI. Di samping juga kita tetap berjalan pada norma-norma dan aturan-aturan yang ada. Saling kepercayaan diperlukan, tetapi saling koreksi juga perlu,” Thomas menjelaskan.

Thomas berharap, N219 tidak hanya mampu memenuhi kebutuhan transportasi udara nasional untuk daerah terpencil, tetapi bagi Lapan secara khusus N219 diharapkan membangun para engineer tangguh yang akan mengibarkan industri pesawat terbang di Indonesia.

“Saat ini memang kemampuan litbangnya masih kecil sekali, oleh karenanya Lapan belajar langsung bersama PT DI mengerjakan N219. Pada saatnya nanti mudah-mudahan litbang dapat berperan besar, sehingga industri itu hanya berkonsentrasi pada produksi,” ujar Thomas.

Total engineer yang terlibat dalam pengembangan N219 sebanyak 150 orang, termasuk 28 peneliti dari Pusat Teknologi Penerbangan Lapan. Mereka dipusatkan di lantai 3 Gedung Pusat Teknologi PT.DI yang merupakan lantai khusus design center N219. Jika digabung dengan unit flight simulator, sales mock-up dan produksi maka jumlah yang terlibat dalam N219 sebanyak 300 orang.

“Seperti layaknya konsep design center, diharapkan para designer bisa berkomunikasi, berdiskusi, dan juga menghasilkan produk yang terintegrasi. Kita tahu bahwa tim ini terdiri dari banyak komponen, ada teman-teman PT DI yang lama, ada generasi baru, ada juga teman-teman dari Lapan. Terlepas apapun, kita bergabung bersama, kita punya satu misi, yaitu menyelesaikan rancang bangun dari N219,” ujar Direktur Teknologi dan Pengembangan PT.DI Andi Alisyahbana.

Andi menambahkan, program pengembangan N219 adalah program nasional yang akan dipimpin oleh Lapan dan ada tiga misi N219 yang harus dicapai. Misi pertama ialah mempersiapkan N219 sebagai pesawat nasional yang bisa mendukung penerbangan perintis. Misi kedua ialah N219 bisa berkiprah di industri penerbangan terutama dengan memiliki local content yang relatif tinggi, sehingga ketergantungan kepada teknologi luar negeri berkurang. “Kemudian misi yang ketiga, jangan lupa bahwa N219 adalah wahana untuk berlatih bagi kita semua untuk kembali mampu merakit, merancang, membangun pesawat terbang, setelah N250 pada dekade 90-an,” kata Andi.

Selain itu, Andi memotivasi agar tim N219 menjadi development engineer (insinyur pengembangan) yang harus mengembangkan suatu inovasi dan mengembangkan apa yang bisa dibangun oleh bangsa kita sendiri. “Kita harus berani merancang bangun, berani melakukan analisa, berani melihat sesuatu yang baru, dan berani mengimplementasikannya pada suatu desain yang brilian. Karena hanya dengan keberanian itulah kita bisa belajar, kita bisa mencoba,” Andi memotivasi.

Pada rangkaian acara tersebut, Kepala Program N219 Budi Sampurno menyampaikan progress report pengembangan pesawat N219. Menurutnya, pekerjaan pengadaan sales mock-up N219 ditargetkan selesai pada September 2014. Sedangkan untuk engineering flight simulator, drop test dan komponen utama ditagetkan selesai pada Desember 2014. Target yang akan dicapai paling lambat Mei 2014 ialah penyelesaian pembuatan dokumen desain tahap 1 yang terdiri dari dokumen 3D Design Structure, System & Interior (75%), serta Configuration Design & Analysis Document, Flight Physic Document, Structure Document, System & Propulsion Document, Reliability, Maintenability &Safety Document (83%).

“Kami harapkan teman-teman bekerja sama baik dengan engineer dari lapan maupun dengan engineer PT.DI untuk menyukseskan schedule. Kalau dari sisi kemampuan saya sangat yakin bahwa teman-teman pasti bisa mewujudkan pesawat ini. Tapi dari sisi schedule itu yang harus teman-teman lihat, bagaimana target-target yang sudah dibuat oleh Pak Palmana dan Pak Alfanto ini bisa dipenuhi dengan aktif,” Budi menegaskan.

Dalam acara kunjungan tersebut, Thomas Djamaluddin dan jajaran pejabat pendamping dari Lapan meninjau fasilitas hanggar produksi dan fixed wing milik PT.DI. Tinjauan dipimpin langsung oleh Andi Alisyahbana didampingi oleh jajaran pejabat pendamping dari PT.DI. Acara kunjungan kemudian diakhiri dengan seremonial ‘potong tumpeng’ dan doa bersama.


Files Download : [Berita]_Progress_Report_N219_dan_Kunjungan_Kepala_Lapan_ke_PT_DI_April_28,_2014.doc
Your Comments
No Comments Results.
Comment Form












Please retype the characters from the image below :


Reload the CAPTCHA codeSpeak the CAPTCHA code
 








Related Posts
No Related posts

Kontak kami :
LAPAN
Jl. Pemuda Persil No.1 Jakarta 13220 Telepon (021) 4892802 Fax. 4892815




© 2019 - LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL