Kompetensi Utama

Layanan


Jokowi Resmikan Pelepasan Satelit Equatorial Pertama Indonesia
Penulis : Indra Akuntono • Media : Kompas.com • 04 Sep 2015 • Dibaca : 25509 x ,

BOGOR, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo meresmikan pelepasan Satelit LAPAN A2/Orari di Pusat Teknologi Satelit Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Rancabungur, Bogor, Jawa Barat, Kamis (3/9/2015). LAPAN A2/Orari adalah satelit pertama yang seluruh prosesnya dikerjakan di Indonesia.

"Satelit LAPAN A2/Orari pada hari ini secara resmi saya lepaskan," kata Jokowi.

Peresmian pelepasan satelit tersebut digelar sangat sederhana. Seremoni pelepasan ditandai dengan penekanan tombol yang dilakukan Jokowi dengan didampingi Kepala Lapan Thomas Djamaluddin, Menristek Dikti M Nasir, dan Wakil Gubernur Jawa Barat Dedy Mizwar.

Dalam kesempatan itu, Kepala Lapan Thomas Djamaluddin mengungkapkan, satelit LAPAN 02/Orari merupakan satelit dengan 80 persen eksperimen, dan 20 persen operasional. Selain satelit, Lapan juga memiliki sejumlah program utama lain seperti pesawat tanpa awak (drone), dan pengembangan teknologi bank data.

"Kami berharap ini bisa mendukung kemajuan dan kemandirian Indonesia," ujar Thomas.

Satelit LAPAN 02/Orari yang selesai dibangun pada 2012 ini akan dikirim ke India, Jumat (4/9/2015), dan diluncurkan dari Pusat Antariksa Satish Dhawan, Sriharikota, akhir September. LAPAN A2 akan ditumpangkan pada roket India bermuatan utama satelit astronomi Astrosat. Para perekayasa satelit LAPAN itu berusia 30-40 tahun dan sebagian juga terlibat membuat satelit LAPAN A1/TUBSat, yang diproduksi dan dibantu ahli Jerman, dan satelit Telkom 3.

Proses uji LAPAN A2 memanfaatkan fasilitas lembaga penelitian lain. Uji getar di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan uji kompatibilitas elektromagnetik menggunakan peralatan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

Satelit LAPAN A2 adalah satelit mikro berdimensi 50 x 47 x 38 sentimeter dan berbobot 78 kilogram. Meski kecil, tapi kemampuannya besar. Satelit LAPAN A2 adalah satelit eksperimental, bukan operasional. Orbit A2 berada pada ketinggian 650 kilometer (km) dari muka Bumi, lebih tinggi 20 km dari satelit LAPAN A1. Bedanya, A2 satelit ekuatorial atau mengelilingi bagian khatulistiwa Bumi, bukan satelit polar yang mengelilingi kutub Bumi seperti satelit A1.

Keunggulannya, satelit ekuatorial akan melintasi wilayah Indonesia 14 kali sehari, sedangkan satelit polar hanya 4 kali sehari. Satelit A2 dilengkapi sejumlah instrumen yang lebih baik daripada A1, seperti kamera digital dan kamera video analog untuk memotret muka Bumi beresolusi 4 meter dan lebar sapuan 7 km. Resolusi kamera A1 hanya 6 m dan lebar sapuannya 3,5 km. Kamera itu bisa untuk memantau perubahan tata guna lahan. Instrumen lain adalah Automatic Identification System (AIS) untuk memantau pergerakan kapal laut, eksplorasi sumber daya laut dan perikanan, serta operasi keamanan laut.

Selain itu, satelit juga dilengkapi voice repeater dan automatic packet reporting system (APRS) untuk mitigasi bencana menggunakan radio amatir. APRS bisa digunakan untuk penjejakan obyek bergerak, seperti memantau banjir dan perubahan tinggi muka air laut dan pergerakan manusia sehari-hari.








Related Posts
No Related posts

Kontak kami :
LAPAN
Jl. Pemuda Persil No.1 Jakarta 13220 Telepon (021) 4892802 Fax. 4892815




© 2019 - LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL