Kompetensi Utama

Layanan


Satelit LAPAN-A3/LAPAN IPB Siap Meluncur
Penulis Berita : Humas/And • Fotografer : Dok.Pusteksat • 20 Jun 2016 • Dibaca : 34398 x ,

Senin (20/06), menjadi hari penantian LAPAN dalam mengukir kembali sejarah perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) bidang satelit. Dua hari lagi, tepatnya tanggal 22 Juni 2016, LAPAN siap meluncurkan Satelit LAPAN-A3/LAPAN-IPB dari Pusat Antariksa Satihs Dhawan, Sriharikota, India, pada Pukul 10.55.00 WIB (03.55.00 UTC). 

Satelit mikro generasi ketiga ini memiliki berat 115 kilogram. Satelit membawa misi penginderaan jauh eksperimental untuk memantau sumberdaya pangan. Dengan kemampuannya, satelit ini dibangun agar mampu mengidentifikasi tutupan dan penggunaan lahan serta pemantauan lingkungan. Muatan penginderaan jauh yang dibawa berupa 4 bands multispectral imager beresolusi 18 meter dengan lebar swath 100 kilometer. 

Salah satu misi LAPAN-A3 adalah pemantauan lahan pertanian dalam rangka peningkatan produktivitas pertanian nasional. Tak hanya itu, satelit tersebut membawa misi pemantauan lalu lintas laut global serta pemantauan medan magnet bumi untuk keperluan penelitian. 

Satelit LAPAN-A3/LAPAN-IPB diluncurkan dengan menumpang Roket PSLV-C34 milik India. Peluncurannya menumpang misi utama peluncuran Cartosat (India), serta dua satelit buatan perguruan tinggi di India, yaitu Sathyabamasat dan Swayam. Tak hanya Indonesia, beberapa negara juga ikut serta dalam misi peluncuran tersebut dengan cara piggyback. Mereka adalah USA (SkySat Gen2-1 dan Dove Satellites (twelve)), Jerman (BIROS), Canada (GHGSat-D dan M3Msat). 

Upaya mandiri di bidang satelit secara bertahap telah dilakukan LAPAN dengan memulai membuat Satelit LAPAN-A1/LAPAN-TUBSAT dan meluncurnya tahun 2007. Selanjutnya, menyusul Satelit LAPAN-A2/LAPAN-ORARI yang berhasil mengorbit tahun 2015. 

Hasil karya teknologi anak bangsa ini telah memberikan manfaat di berbagai bidang. Di antaranya pemantauan permukaan bumi untuk pemetaan lahan dan wilayah, kegiatan tanggap darurat kebencanaan seperti gunung meletus, tanah longsor, dan banjir, serta pemantauan bidang kemaritiman, yaitu pemantauan wilayah kepulauan Indonesia dan pergerakan kapal di wilayah perairan Indonesia. 

Satelit LAPAN-A3/LAPAN-IPB dikembangkan dengan menjalin kerja sama dengan Institut Pertanian Bogor (IPB). Manfaatnya akan ditujukan untuk menginventarisir lahan produktif tanaman pangan baik pertanian maupun perkebunan. Selain itu juga, satelit ini melanjutkan misi satelit sebelumnya yaitu pemetaan sumberdaya kemaritiman, di antaranya untuk penentuan zona penangkapan ikan, dan pemantauan kapal. 

Peluncuran secara langsung dapat disaksikan melalui link website http://webcast.gov.m/live/ atau http://www.ddindia.gov.in/DDNational/Pages/Default.aspx.


Your Comments
No Comments Results.
Comment Form












Please retype the characters from the image below :


Reload the CAPTCHA codeSpeak the CAPTCHA code
 








Related Posts
No Related posts

Kontak kami :
LAPAN
Jl. Pemuda Persil No.1 Jakarta 13220 Telepon (021) 4892802 Fax. 4892815




© 2019 - LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL