Kompetensi Utama

Layanan


Jalan Tol Palembang-Indralaya Dikepung Kebakaran Lahan
Penulis : Redaksi • Media : cnnindonesia.com • 06 Aug 2019 • Dibaca : 117 x ,

Palembang, CNN Indonesia -- Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) terjadi di sekeliling Jalan Tol Palembang-Indralaya (Palindra), Senin (2/8). Tim darat Satgas Karhutla Sumsel masih berjibaku memadamkan api sejak 11.47 siang, Senin (5/8) hingga malam hari.

Kepala Bidang Penanganan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Selatan Ansori mengatakan kebakaran mengepung di bagian kanan dan kiri jalan tol, tepatnya di KM 13.

"Hingga pukul 20.00, petugas darat masih melakukan pemadaman di lokasi. Kita bersama BPBD Ogan Ilir dan Manggala Agni terus berupaya memadamkan api," ujar Ansori, Senin (5/8) malam.

Ansori menyebut titik api yang terpantau timbul hari ini terbilang cukup besar luasannya, meskipun belum bisa memperkirakan luasan hektar yang terdampak.

Selain di kawasan jalan tol, terpantau 5 titik api lainnya di Sumatera Selatan yakni 3 titik api di kecamatan Pemulutan dan Pemulutan Barat Kabupaten Ogan Ilit.

Sementara 2 titik api lainnya yakni di Kecamatan Pedamaran dan Pangkalan Lampam, Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI).

"4 unit helikopter kita terjunkan untuk upaya pemadaman di titik api tersebut. Masing-masing kabupaten diterjunkan 2 helikopter," kata dia.

Ansori menuturkan, peningkatan data titik api dari aplikasi LAPAN Fire cukup signifikan. Peningkatan titik api pun sesuai dengan kejadian kebakaran yang terjadi di lapangan.

Lahan rawa yang kering, khususnya di Ogan Ilir, semakin mudah terbakar seiring masuk ke puncak musim kemarau.

"Untuk lahan gambut di OKI dan Musi Banyuasin saat ini masih relatif aman, walau kondisi permukaan air pada lahan gambut sudah mulai menyusut drastis," kata dia.

Semakin Ganas

Kasus kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di Sumatera Selatan tercatat semakin mengganas. Seluas 49 hektare lahan yang berada di 4 desa hangus dalam waktu 26 jam di Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan.

Ansori mengatakan kebakaran tersebut terjadi di Desa Muara Baru, Teluk Kecapi Kecamatan Pemulutan, Desa Arisan Jaya Kecamatan Pemulutan Barat, serta Desa Sungai Rambutan kecamatan Indralaya Utara.

Kebakaran mulai terdeteksi sejak Jumat (2/8) pukul 16.50 hingga baru bisa dipadamkan pada Sabtu (3/8) pukul 18.00.

Ansori menjelaskan petugas di lapangan mengalami kesulitan dalam memadamkan lahan yang terbakar karena lokasinya yang sulit dijangkau.

Lahan yang terbakar itu merupakan gambut yang ditumbuhi aren, purun, dan semak belukar sehingga mudah terbakar namun sulit dipadamkan.

Kebakaran yang terjadi pada sore hari pun membuat tim darat tidak bisa melakukan pemadaman pada malam hari. Baru 10 hektare yang berhasil dipadamkan pada Jumat.

Pada Sabtu pagi petugas segera mengerahkan 2 unit helikopter untuk melakukan bom air dari udara terhadap area yang sulit dijangkau.

"Meski kebakaran sudah mereda, asapnya tidak langsung hilang. Masih meliputi jalintim Sumatera pada Sabtu. Hingga Minggu, tim melakukan pembasahan agar tidak ada api lagi yang menyala," ujar dia.

Sementara itu, Kapolres Ogan Ilir Ajun Komisaris Besar Ghazali Ahmad berujar, lahan yang terbakar di Desa Arisan Jaya, Kecamatan Pemulutan Barat merupakan milik warga yakni berinisial HA dan JM.

"Anggota kami sudah mendatangi TKP bersama anggota BPBD dan melakukan pemadaman bersama. Kami pun sudah mengidentifikasi lahan dan melakukan pendataan dan pengambilan keterangan saksi-saksi. Kita selidiki pemilik lahannya," kata dia. (idz/end)




Sumber : https://www.cnnindonesia.com/nasional/20190806030832-20-418725/jalan-tol-palembang-indralaya-dikepung-kebakaran-lahan








Related Posts
No Related posts

Kontak kami :
LAPAN
Jl. Pemuda Persil No.1 Jakarta 13220 Telepon (021) 4892802 Fax. 4892815




© 2019 - LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL